Posted by: zulfikar14 | 22 July 2011

amputasi ?

Share aja nih, pengalaman pribadi, mungkin bermanfaat. 🙂

Jumat, 1 Oktober 2010, sekitar jam 8

Bangun tidur, di rumah mas e Ridwan, sendirian waktu itu, ngantuk banget semaleman kmrn ngerjain presentasi buat lomba bulan depan di surabaya. Sambil garuk-garuk buka sms, ada sms dari temen mau minjem carier buat pendakian massal besok.. oiya baru inget nanti ada pendakian massal.. pengen ikut ah, seru kayaknya.. tapi kalo mau minjemin carier plus ikut sekalian, brarti pulang dulu siap-siap. Lagi ngrapiin barang-barang, ada sms dari Damar, katanya saya lolos seleksi tim robot, masuk timrobot seni ugm, senengnya.. 😀

 

Jalan pulang naik motor, pakai korsa sama celana jeans robek, sendalan jepit merk Melly warna biru,  inget dah kalo udah seminggu saya ga pulang ke rumah. Eh inget rumah inget juga besok tu bayar spp semester depan.. sambil jalan sms bapak, ngingetin kalo besok bayar spp (maklum masih cupu cari uang). Bapak langsung bales, “ya”..

Baru saja saya masukin hape kekantong, eh udah sampe perempatan denggung, 2 motor didepan jalan terus tuh, mestinya ijo (gak kliatan lampunya ketutupan pohon sama iklan). Eh loh eh, mendadak mio depan sendiri ngerem, belakangya, tiger udah ambil kanan mau nyalip, karena dah ga sempat ngerem saya ikut tigernya, dibelakang persis, eh dia ngerem juga, reflek banting kiri. Untung cuma nyrempet, gapapa, ccuma jari kaki kanan berdarah dikit ga sakit..

 

spontan saya lihat yang naik tiger, otak sih nyuruh marah-marah, tapi lampunya tadi ternyata kuning mendekati merah sih, dasar saya yang ga suka ribut, jadinya cuma diem aja, yang tiger terus minta maaf, kayaknya masih anak sma, takut gitu. Baru 5 detik tambah sakit, saya puter balik motor ke pinggir jalan, motor di standar, duduk di trotoar, dari arah perempatan kliatan pak polisi dateng, lampu dah ijo, udah ngacir semua yang tadi berhenti bareng saya. Pak polisi langsung negur “Makanya ora biayakan” (“makanya jangan urakan”) . Saya cuma diem ngamatin jari kaki, ada yang aneh, jari manis kaki kanan berdarah horisontal rapi banget, pas ta sentuh ternyata T.T putus (maaf) sekitar 1 ruas lebih mungkin , tinggal kulit bagian bawah yang bikin jarinya tetep pada tempatnya. Kaget, shock!! rasanya pengen pingsan aja deh, tapi entah kenapa saya tetep tenang, tenang banget malah, langsung saya minta ke Pak polisi buat nganterin ke rumah sakit, soalnya yang saya tahu, kalo cepet ditangani, masih bisa disambung lagi yang putus. Untungnya pak polisi yang tadinya belagu gitu jadi ikut sigap setelah liat jari saya yang sekarat.

 

Di jalan menuju RS sms bapak,

Di RS langsung diudal-udal sama dokter, belum sempet liat diapain aja, dokter dah bilang harus diamputasi…. men… cuma clingak clinguk nahan sakit, untung nya bapak dateng pas itu, langsung bilang “kamu brani?” /”brani ” (soalnya sudah siap-siap nek diamputasi), pertanyaan yang membuat saya berlipat-lipat lebih berani, trimakasih ayah. .

Dan diamputasi sudah ujung jari manis kaki kanan.. belum slesai jerit-jerit, katanya yang tengah juga harus di lepas, trus dicoba dijiwit ujung jari tengah nya , eh ternyata krasa sakit alhamdulillah, padahal udah hancur gitu..

slesai operasi ayah bilang “yang milik Allah itu boleh diambil kapan saja, kita harus ikhlas” gak tau kenapa saya nangis, tadi di odol-odol sakitnya minta ampun, nangisnya sekarang.

 

Setelah tandatangan surat kesediaan amputasi, saya pulang, dianter pak polisi naik pickup yang buat razia,haha.  Karena rumah saya harus masuk gang (maklum sempit banyak kebon salak) mobil ga sampe depan rumah. Pake kursi roda didorong pak polisi, ga nyangka ibu saya berdiri di depan pintu lihat saya,. Merasa sangat bersalah, semingg ga pulang, eh pulang didorong pak polisi pake kursi roda, ampun buuk 😦

gak kuat sama momen barusan, pas nyampe depan pintu, saya langsung turun dari kursi trus loncat-loncat pake kaki kiri kekamar saya diatas. Dah gitu nangis pake bantal. cengeng banget ya.haha biar deh

rasanya sakitnya ke tulang, apalagi sakit perasaan kehilangan, walaupun cuma seujung kuku jari..

 

1 bulan udah kuliah lagi,

sekarang udah 9 bulan, dah sembuh total, tapi tetep ga nyaman buat jalan nyeker, bekas amputasinya sensitif banget. Alhamdulillah masih bisa maen futsal, naek gunung dll..

 

kadang jadi inget dulu abis operasi,dokternya ngajak bercanda “jarinya mau diawetkan? ” sambil senyum lebar, ta jawab aja “jangan ah buat pakan ikan aja”. ngakak deh seruangan, haha, tapi saya ngakak sambil ngelus-elus dada, miris rasane..

 

pesan:

yang penting ati-ati di jalan, dendam ga membantu -untung juga saya ga dendam sama tiger,

jaga badan yang udah dikasih tuhan. setiap milinya lebih berharga dari uang. 😀 ,

bantu teman yang lagi butuh dukungan,- alhamdulillah temen saya pengertian 🙂

ikhlas 🙂 -hari pertama saya susah ikhlas, jadinya dadanya sesek mulu. tapi udah fine

semoga bermanfaat 😀

Advertisements
Posted by: zulfikar14 | 28 March 2011

Buku Kenangan SOLACE

This slideshow requires JavaScript.


donlod disini

http://www.4shared.com/file/bZrJvaA9/SMADA_ALL.html

Posted by: zulfikar14 | 12 September 2010

bunga kuning cerah sederhana

Sedikit bersembunyi di sela hiruk pikuk kota
segerombolan semak perdu mencoba mencari sisa sisa udara dan cahaya
berlindung dari makhluk makhluk gila
diantaranya semi bunga kuning cerah sederhana tumbuh
dengan wangi sederhana

lihat kuning cerahnya, senyumnya, dan hirup dalam wanginya
maka senyum menular menjalar memaksa muncul di wajahmu
damai menguasai hatimu

begitu juga dengan lebah lebah kecil disana,
terbang pelan damai disekitarnya,
dan juga semut semut,
dan juga mereka yang berjalan di sudut ini
dan juga angin lalu yang adalah aku

begitu mencolok bersanding dengan hijau kelabu
tak seorangpun tak tergoda mendekatimu, menyerap senyummu dalam-dalam

ah sungguh biadab mereka
yang mengambil harummu dengan hidung hidung berdebu,
yang menyentuh kuningmu dengan jari jari berlumur tanah

ku bawa sajakah kau terbang bersama aku yang angin lalu?
kujanjikan sebuah taman penuh dengan pujaan
dan kuning cerah mu akan selalu senyum
dan wangi sederhanamu akan selalu damai
jauh dari makhluk-makhluk gila
biar senyumu menjalar padaku tak henti-henti

ahh

tentu saja tidak,
senyum damai menular darimu milik mereka lebah-lebah, semut-semut, dan mereka yang mencari sejuk diantara hiruk pikuk..

aku angin lalu, tak bisa berlama disekitarmu
kubawa saja kuning cerah mu, senyum mu, dan wangi sederhanamu dalam masa lalu,

Posted by: zulfikar14 | 4 September 2010

berdamai sepi

Bagai cahaya pagi yang dinanti,
begitu indah hingga malam badai pun menyerah
bersahabat dengan embun pagi, dengan rumput, dengan langit biru
dengan ku

bagai cahaya siang yang di hindari
begitu menyengat hingga awan pun menghidar bersembunyi
bersahabat dengan emosi, dengan caci maki
dengan ku

bagai cahaya sore hari yang damai
begitu lembut, hingga tebing pun tersenyum,
bersahabat dengan jingga, dan awan tipis
denganku dan juga dengan malam yang kejam

senyum mu palsu untukku,
membawaku ke puncak triangulasi
jatuhkan dari puncak tertinggi ..

kupilih berdamai dengan sepi, jatuh bebas meninggalkanmu di puncak tertinggi

Posted by: zulfikar14 | 22 August 2010

SUMMIT ATTACK!

SUMMIT ATTACK!

Tanah Tertinggi Jawa : MAHAMERU

Sebelumnya : Semeru !

00.30 WIB. Kami semua sudah terbangun, menggigit roti tawar gepeng beberapa dan menyiapkan tas kecil untuk dibawa. Melengkapi badan dengan penghangat di setiap ujung jari. Di luar sudah ramai dengan pendaki yang bersiap melanjutkan perjalanan ke puncak. Tenda dome Alvian kami tinggal dengan segala macam isinya yang mawut. Menuju keramaian. Mencari barengan ke puncak.

Walaupun ijin pendakian hanya sampai Kalimati, semua pendaki saat itu seolah tak ambil pusing. Tak ada seorang pun membahas batas ijin pendakian. Lebih baik memang mencari rombongan yang sudah pernah ke puncak kalau anda belum tau jalannya. Karena setelah Kalimati surat asuransi dan jaminan keselamatan tidak berlaku lagi.

01.30. Dibawah lautan bintang dan temaram cahaya bulan kami berangkat dengan rombongan lain. Hampir 10 orang dengan logat jawa timur.  Setelah berdoa dan ber-uhui kami mulai perjalanan. dari Kalimati jalan ke timur lewat padang rumput. Menuruni bukit kecil ke kali yang mati ke arah selatan . Masuk hutan lagi . Dari sini jalan mulai menantang. Kadang kaki harus mengangkat tinggi. Dan sesekali jurang di kiri kanan.

KM 16

KM 16

Sampai di Arcopodo. Vegetasi masih sama. Menurut cerita disinilah tempat dimana terdapat 2 arca tak kasat mata. Hanya orang-orang tertentu saja yang dapat melihat. Sebenarnya ada juga 2 arca kembar yang nyata. Berukuran kecil. Untuk melihatnya harus keluar dari jalur pendakian. Begitu kata sebuah buku yang saya baca. Di Arcopodo banyak tempat mendirikan tenda. Namun sangat tidak disarankan karena tanah rawan longsor. Begitu menurut papan peringatan.

03.30 sampai di ujung hutan. Rombongan yang tadi sudah bablas ke atas. Didepan sudah terlihat kubah pasir super besar. Mega kubah pasir, atau mungkin lebih tepat Giga kubah pasir. He.  Saya jadi teringat Merapi. Hanya saja ini jauh lebih besar dan berpasir. Bukan batu. Sangat bijaksana kalau berhenti disini sebentar mengumpulkan tenaga dan membulatkan tekad dan sedikit beradaptasi dengan angin yang dingin kencang menusuk.

Angin benar-benar mengobrak-abrik tubuh. Dingin, tanpa henti.

Mulai jalan. Walaaa, dan inilah kejutan sendal gunung. Betapa bodohnya tidak menggunakan sepatu di tanah berpasir dengan kemiringian mungkin sampai 70 derajat. Tentu saja kerikil bebas masuk sendal, dan terinjak atau terjepit di sela jari disetiap langkahnya. Sampai jengkelnya sampai saya sampai nyeker. Namun tak sampai 15  meter, telapak kaki matirasa total, beberapa kali kuraba kelingking kakiku memastikan dia masih melekat. Dan akhirnya ganti sendal jepit. Lebih aman, walaupun tak terasa jempolku sedang menjepit atau tidak. Karena kendala alas kaki ini kami disalip beberapa rombongan. Dan disinlah kulihat jam tanganku berulang-ulang. Berulang –ulang pula kulihat puncak yang tak terlihat, dan kawan di belakang. Terseok-seok. Sebentar-sebentar duduk, menyemangati diri sendiri kemudian Vista, Cocom, dan kadang Ucup. Kurasa wajahku pun se putus asa mereka. Berjuang lagi didepan, sampai beberapa saat kemudian matahari terbit. Dan kudapati aku duduk terbangun dari tidur singkat kelelahan. Dibawah , bertiga mereka terseok-seok. Disinilah kepanikan dalam pikiran  saya mulai tumbuh. Tentang berita gas beracun di puncak yang akan keluar sekitar jam 9.00 dan jalan yang  tak bisa kuperkirakan seberapa jauh lagi. Berapa lama lagi kita sampai?

Dari sinilah ujian sebenarnya dimulai.

Kemudian dari atas turun beberapa rombongan. Ah mereka sudah sampai puncak sejak tadi. Bukan semangat yang kudapat. Lemas, beku ujung jari, mungkin juga di otak. Haus. Kubayangkan berkali-kali kemungkinan yang terjadi kalau telat sampai puncak. Apa harus turun saja? Ya, jauh lebih aman kalau kami turun. Tapi kapan lagi bisa kesini? Tidak murah biayanya. Dan kalau belum sampai puncak, hanya sesal yang  kami dapati sepanjang perjalanan pulang. Ya harus sampai Mahameru!. Tapi beranikah kubawa mereka bertiga dalam resiko besar yang menewaskan Soe Hok Gie. Ini yang terus berkecamuk berulang-ulang. Sampai tak terasa jarakku terlalu jauh didepan.

Kali ini saya gagal menjadi leader yang baik. Meniggalkan bertiga setengah mati berjuang dibelakang. Kuputuskan berhenti di batu besar, dehidrasi, berdarah di bibir. Bukan aku yang bawa botol minumnya. Kuminta seteguk dari pendaki lain. Tenggorokkanku hampir tak bisa mengeluarkan suara. Masih benar-benar kering. Dan kulihat wajah-wajah mereka bertiga. Kurasa tak sampai 10 meter lagi mereka menyerah. Benar-benar aku tak percaya akan sampai menguras tenaga seperti ini. Sampai secara sadar kulanggar aturan pertama mendaki : Semangat!

Dan diluar dugaan mereka bertiga sampi ke tempatku berdiam. Inilah yang aku tunggu-tunggu. Kami berempat berpandangan. Kunanti kata-kata dari mulut kering-beku mereka. Adalah Ucup yang pertama kali mengoceh. ”Ayo terus!”. Ah!, saya hanya terdiam, menatap bergantian mereka bertiga. Ternyata aku salah, bukan putus asa yang ada di mata mereka. Dari sini lagi kuawali semangatku, kulihat jam tanganku 08.10. Pendaki yang turun dari puncak melewati kami : ” Tinggal 10 menit lagi, semangat!!” . Ucup menggantikan saya didepan diikuti Cocom Vista, dan saya mengusap air mata diam-diam. Tersenyum, mengikuti mereka kembali menembus pasir.

Dan tiba juga akhirnya, ketika pada saatnya Ucup berteriak ”PUNCAK!!”, saat itu juga sirna segala putus asa.  Kakiku yang beku, nafas sesakku, bibir berdarahku, gemetar badanku, semua seakan sirna tak berbekas. Tak ada yang bisa menghentikan kami saat itu. Dan inilah dia saat yang kutunggu. Kami pijakkan kaki kami bersama-sama di Mahameru, tanah tertinggi di Jawa. Terus berjalan pelan-pelan menuju tiang bendera yang diganjal batu seadanya didepan, di tengah puncak yang luas itu. Tubuhku lunglai disebelah tiang bendera. Sujud suku, peluk hangat dan air mata haru bercampur dengan angin dingin.

Puncak paling emosional!. Dimana sekali lagi aku diajarkan tentang semangat.

Dan teriaklah sekerasnya.

Terimakasih Cup, Vis, Com.

Puncak ini luas, dari tempatku berdiri yang terlihat adalah pasir yang beradu dengan biru langit. Terlihat laut selatan, dan gunung-gunung lain muncul diatas awan. Makam Soe Hok Gie dan Idhan Lubis berwarna perak kokoh berdiri.  Cerah. Angin dingin masih belum memberi ampun. Sangat dingin. Sampai badan bergetar tak ada henti.

Kubiarkan angin menyapu tubuhku liar. ..  Menyipitkan mata yang mulai silau akan pantulan cahaya dari pasir abu-abu muda. Membiarkan lunglai tubuhku, menikmati dingin, menikmati sakitnya tubuh dan luka yang berdenyut-denyut, menikmati udara dingin mengisi paru-paru. Merasakan setiap detiknya, yang jauh dari kehidupan rumit di bawah sana.

Segala puji bagi-Nya yang menciptakan semua ini. Tempat yang damai, dimana kau bisa buang semua ketidakwarasan dunia terbang bersama angin liar. Lepas.

Manusia begitu kecil

Hanya 15 menit kami menikmati suasana tanah tertinggi Jawa. Bergegas turun karena dingin, dan terlalu takut dengan gas beracun. Di ujung dataran puncak kulihat lagi ke belakang. Untuk terakhir kalinya kupandangi tiang bendera yang berdiri tegar menantang angin. Suatu saat aku akan melihatmu lagi!

Sang legenda

Sang legenda

The Yellow Flag

The Yellow Flag

TURUN

Tadi kita di atas sana

Tadi kita di atas sana

Mulai turun dari puncak setelah sedikit mengambil gambar. Tiada beban pikiran lagi yang mengganjal. Turun dari puncak bagaikan permainan. Ayunkan saja kaki, bayangkan sedang berselancar di salju. Serrr serr,  sangat mudah turun di kubah pasir. 1 ayunan, jarak 5 langkah terlampaui. Pasti lebih enak kalau pakai sepatu. Tidak harus berhenti melepas kerikil yang menacap di telapak kaki setiap 2 langkah.  30 menit sampai di akhir kubah. Kami yang terakhir turun pagi itu.  Air minum habis. Sangat lambat menuju Kalimati. Kali kedua aku kesini pasti dengan sepatu.

Kanan-kiri oke

Kanan-kiri oke

Sekitar pukul 12.00 sampai di dome di Kalimati. Istirahat. Kalimati di siang hari merupakan tempat mandi matahari yang sempurna. Terik, tapi tak ada gerah karena angin tiada henti membawa dingin.

Padang Kalimati

Padang Kalimati

Stok air di tenda juga habis. Mari berburu air. Ke Sumbermani. Sumber air. Ke arah barat menyusuri tepi hutan, ada beberapa petunjuk. Turun ke kali pasir. Ke arah hilir. Terus masuk ke dalam. Tebing 10 meter di kanan kiri. Banyak pohon tumbang menghalangi jalan. Terus masuk kedalam. Sampai akhirnya tetes-tetes air layaknya hujan gerimis terlihat di tebing sebnelah kanan. 15 menit berangkat dari Kalimati, 45 menit pulang dengan membawa air. Airnya jernih, dingin, lebih jernih dari air Ranu Kumbolo.

Ke Sumbermani

Ke Sumbermani

Membawa beberapa liter air setelah tadi muncak sungguh ujian fisik. Lutut seakan kehilangan daya.

Sehari lagi kami menginap disitu, Kalimati. Di bawah beberapa pohon cemara dengan daun mengkilap memantulkan matahari. Mengistirahatkan kaki yang lunglai dan lecet di sekujur.

Next :

Pulang : Semeru malam hari dan Jeep liar Ranu Pane.

Posted by: zulfikar14 | 17 August 2010

Laki-laki dan Hujan

Laki-laki yang paling depan itu berhenti disana

di ujung tebing yang menghadap hutan di bawah

dibalik jas hujan yang sudah tembus basah dingin

sore kabut hujan gerimis semuram tatapannya

kudengar dalam diamnya

diantara rintik gerimis dan petir di kejauhan yang mulai hilang

hatinya berteriak, merintih, memohon pada akalnya

“sekali ini saja turutilah saya”

laki-laki itu membisu,

melepeskendalikan tubuhnya,

hanya kakinya yang bergetar menahan beban,

dan akhirnya melangkah

menembus hujan membiarkan basah

hatinya bisu,

akalnya bisu,

sesekali menoleh kearahku

memastikan akal masih menguasaiku

berjalan dekat dengannya

hujan dan gemuruh petir kembali beradu.

Posted by: zulfikar14 | 15 August 2010

Semeru !

Benar-benar tak kusangka mendaki semeru saat itu juga. Padahal kukira masih beberapa tahun lagi. Ketika sudah lengkap peralatan mendaki. Ketika sudah jadi mapala senior. Dan kukira aku pergi kesana dengan beberapa pria-pria mapala dengan ikat kepala dan pisau saber tergantung di ikat pinggangg. Tapi ternyata, yang terjadi sekarang sungguh mengejutkan. Saat ini aku duduk di kereta Gayabaru Malam Selatan jurusan Surabaya Gubeng dari Yogyakarta, Kamis, 29 Juli, sekitar pukul 23.00 . Ke semeru!. Bersama bocah-bocah sepantaran. 1 teman seangkatan, 2 lagi malah adik angkatan, cewek pula. Ya, 4 orang yang boleh dibilang baru kemarin lulus SMA dan sama-sama anggota Vachera (papala nya) serius mau naik semeru!!

Dan sudah disini kami. Duduk sedikit berpencar di kereta karena rame. Kami lebih beruntung daripada yang bersandar, berdiri, tidur di bawah kursi, atau malah di tengah jalan. Di rak atas, 4 tas carrier berpencar, berisi peralatan seperti biasa, seadanya, hanya saja jumlahnya ekstra, karena tidak cuma semalam seperti di merapi, merbabu atau sekitarnya. Dan seperti pada umumnya anak Vachera, sendal gunung melekat di alas kaki, berharap masih begitu, menempel, sampai pulang lagi. Padahal alas kaki ini yang nanti jadi kejutan di pendakian.

Sekedar tips bagi yang suka nggendhong tas carrier di kereta, sebisa mungkin dikurangi lebar dari carier dan tetek bengeknya yang nggandhul. Paling tidak selebar bahu. Biar gak nyangkut-nyangkut di kursi atau di kepala orang. Kemarin sekitar 20-30 kepala orang jadi tempat mendarat cangkir alumunium dan matras yang gelantungan di carirer.

Lanjut,

Di kereta, karena silih berganti orang naik-turun, akhirnya saya dan Ucup bisa duduk di bangku yang saling berhadapan. Di samping kami, 2 orang umur 25 an duduk berhadapan. Mereka asal Lumajang. Tempat Semeru merebahkan kakinya. Dari cerita 2 orang itu, mas Giman dan mas Ribut, kami putuskan untuk turun dari kereta di Jombang. Bukan di Surabaya seperti rencana.

Turun di Jombang , Jumat, 30 Juli , 03.00 , kemudian berjalan ke arah depan kereta menyusuri rel sampai keluar dari stasiun. Tunggu sebentar di trotoar. Tabahkan hati menghadapi rayuan maut tukang becak dan ojek. Tunggu saja di trotoar seberang jalan. Sampai pada saat bapak-bapak tukang becak dan ojek tidak merayu lagi tapi berteriak ”Malang-Malang”, dan muncul bus umum kecil dengan pintu tertutup muncul dari belokan. Naik, dan ikuti saja perintah mas Ribut dan mas Giman. Menuju terminal Landungsari Malang. 2 jam perjalanan. Melewati tempat wisata Batu.

06.00 Dari terminal Landungsari, mampir ke rumah om saya dulu, soalnya sudah dikabari dari ruma kalau saya mau ke Malang. Sekalian Jumatan.Sekitar pukul 14.00 berangkat, ke desa Tumpang naek angkot carteran. Trus tawar-tawaran Jeep / Pickup buat ke Ranu pane. Jangan lupa daftar dulu di kantor Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Kantornya setelah Desa Tumpang. Jadi umumnya cari jeep/pickup dulu, trus biasanya udah diantar ke kantor sama sopirnya. Oh ya, saran saya pas daftar di kantor ini semua yang harus difotocopy baiknya udah siap. Soalnya kalau mau fotocopy harus ke Tumpang lagi.

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Penting!

Tips tawar-menawar pickup, kalau dari Jogja, langusng bilang saja dari Jogja, karena banyak yang dari Magelang dan sekitarnya. Biasanya begini : ” Dari mana mas? ”, ”Jogja”. ”Woalah, gene mung tonggo, aku seko Magelang !”. haha, aneh yo, Magelang-Jogja dianggap tetangga. Kalau sudah begitu bisa ditawar lagi. hehe

Dari Tumpang ke Ranu Pane sekitar 2 jam. Sebelum Ranu Pane ada desa Ngadas, ada banyak ojek juga, karena biasanya pickup cuma sampai situ. Di perjalanan bisa dilihat padang luas di sebelah kiri jalan setelah Ngadas, ”halaman belakang” nya Bromo.

Naik pickup

Naik pickup

Desa Ngadas

Desa Ngadas

"Halaman belakang" Bromo

"Halaman belakang" Bromo

"Halaman belakang" Bromo

"Halaman belakang" Bromo

Di Ranu Pane pukul 16.45. Tempat ini banyak rumah penduduk di sekitar danau. Kebetulan waku itu pas lewat ada yang main sepakbola di pinggir danau. Yang main campur bapak anak, ada yang nyeker, ada beberapa yang pake sepatu bola, dan yang ini yang pengen saya ceritakan, banyak yang pake sepatu boot, sepatu boot karet setinggi lutut yang biasanya buat di kebon. Hoho. Sayang gak kefoto.

Ranu Pane

Ranu Pane

Turun di depan tempat lapor keberangkatan. Info penting nih. Pendakian dibuka sampai jam 17.00. Setelah itu ditutup. Waktu itu kita sudah telat. Jadi tidur dulu semalam di pondok pendaki diatas bukit depan tempat lapor. Gratis, tapi pondoknya bolong-bolong, adem e pol. Info penting lagi om, kalau pas di tempat lapor ga ada orang, cari aja di sebelah utaranya, ada rumah yang banyak banget jendelanya. Nek gak salah pak Tuangkat namanya. Kalau mau pipis dkk juga bisa di kamar kecil umum di sebelah utaranya rumah pak Tuangkat.

Papan Vandalisme

Papan Vandalisme

Coret-coret

Coret-coret

Pendakian

Sabtu, 31 Juli, 05.00 berangkat. Seperti biasa ritual vachera dilakukan setelah berdoa. Inilah pendakian paling mendebarkan. Seperti biasa juga, saya yang di depan, tapi kali ini rasanya lebih mendebarkan. Mulai jalan. Ikuti saja jalan semen, turun memutari makam. 5 menit kemudian sampai di gapura ”Selamat Mendaki” belok kanan masuk jalan perkebunan. Perlu di ingat nih, sekitar 3 menit dari gapura, ada semacam 3 tugu kecil seperti pembatas jalan di sebelah kiri. Posisi nya sih menutupi jalan kecil yang menyerog ke kiri, tapi justru itu jalur pendakiannya, keluar dari jalan besar perkebunan. Jalannya dari paving blok. Ikuti saja jalur paving itu sampai pos 1 lebih sedikit. Pos-pos sebelum Ranu Kumbolo ada 4, berupa bangunan semen atap genteng, sip buat berteduh. Perjalanan ke Kumbolo sekitar 3-6 jam. Jalan tidak terlalu sulit. Sedikit sekali tanjakan. Banyak juga turunan. Tapi ini trek yang panjang. Sedikit nyanyian cukup menghibur.

Rute

Rute

Dilihat dari sekitar pos 2

Dilihat dari sekitar pos 2

Ranu Kumbolo yang pertama kali terlihat saat pendakian sungguh menakjubkan. Hamparan air luas dengan warna biru, sedikit gelombang di tepian, dimana tenda-tenda pendaki hanya terlihat seperti titik-titik kecil warna-warni. Dari situ lelah perjalanan sudah hilang terganti takjub.

Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo

Edelweiss

Edelweiss

Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo

11. 00. Kami istirahat disana. Tepi barat danau, tempat biasanya para pendatang mendirikan tenda. Banyak yang memancing disini. Dari pengamatan beberapa saat, yang dapat ikan hanya yang pasang 40an kail sekaligus. Ikan mas. Di barat laut ada juga bangunan rumah kecil yang disediakan. Tapi bolong-bolong atapnya. Kami lebih memilih bikin tenda di tepi danau Pemandangan dari sini dijamin membuat anda melamun. Tapi sayang, kalau diperhatikan banyak hal yang ditinggalkan pendaki yang mencuil ketakjuban saya. Dari sampah makanan sampai sampah yang makan. Ampun deh mas mas mbak mbak, tempat sebagus ini mbok jangan dikotori T.T.

welcome

welcome

Leren sik pak

Leren sik pak

"Percayakah kau kita sampai disini?"

"Percayakah kau kita sampai disini?"

Dapat makan malam

Dapat makan malam

Disarankan ke tepi utara atau selatan danau kalau mau ambil air minum, di barat lumpurnya gampang mabul-mabul.

Sedikit info, di ranu kumbolo, sekitar pukul 14.00 kabut mulai datang dari arah timur di antara 2 bukit. Kabut biasa diantar angin pelan-pelan menutupi permukaan danau, membawa dingin. Malam hari tempat ini suhunya bisa sampai minus 0 derajat.

Karena dingin, kami lanjut setelah makan siang sop, campur sedikit tanah plus tetes kabut. 14.30. Mendaki ”Tanjakan Cinta” Jangan menoleh kebelakang, jangan berhenti, begitu aturannya kalau ingin mendapatkan cinta via tanjakan ini. Tanjakan ini gak terlalu sulit kok. Semacam jalan setelah pos 2 Merbabu. Tidak terlalu panjang. Langsung lanjut ke Oro-Oro ombo. Padang rumput, semak, yang luas. Tempat dimana kamu pasti ingin lari sekencangnya tanpa beban dan melompat dan berteriak.Bebas!. Jalan menurun, melewati tepi bukit, kemudian melewati padang, penuh dengan bunga ungu dan rumput semacam bambu kecil yang sering terlihat di taman rumah, kebanyakan sekitar 150-170 cm tingginya.

Tanjakan Cinta

Tanjakan Cinta

Oro-oro Ombo

Oro-oro Ombo

Oro-oro Ombo

Oro-oro Ombo

Kemudian jalan setapak yang membelah rumput mengantarmu ke pintu gerbang hutan cemara Cemoro kandang. Tanahnya pasir. Persis pasir pantai semacam Prangtritis. Mungkin bekas badai pasir. Pohon cemara tinggi 20 meteran, diameter pelukan 2 orang dewasa. Jarak antar pohon 5-10 meter, dengan semak buah beri, ciplukan (serius) segede jempol, dan dandelion. Dan beberapa bunga ungu, kuning.

nice

nice

ciplukan

ciplukan

Sore hari tempat ini berkabut, suasana yang tadinya ceria dengan sedikit nyanyian tiba-tiba sunyi. Bak terbawa kabut dan tersedot semak belukar. Diam. Sepi. Persis seperti pendakian Sindoro sore hari. Jalan mulai naik sesekali. Sampai akhirnya vegetasi berganti. Jabangan. Pohon cemara lebih kecil dan rapat. Semak mulai seragam. Seperti bambu hutan. Di tengah hutan jalan setapak terpotong sungai pasir, bekas lahar, lebar sekitar 10 meter. Jangan panik mencari jalan. Lurus saja. Kemudian jalan bertambah menanjak. Tidak terlalu berat. Dan beberapa menit kemudian turunan. Di ujungnya padang rumput. Dan sedikit hutan, dan padang rumput lagi. Naik, turun, dan turun, dan bisa kau lihat kubah pasir Mahameru berdiri gagah disinari matahari sore.

Dan selamat datang di Kalimati. 17.30. Padang rumput luas, tanah berpasir, dan tempat bertenda yang asik di tepi hutan cemara di selatan. Ke arah puncak. Ada pondok lagi seperti di Ranu Kumbolo. Tapi tentu saja kami memilih mendirikan tenda di luar, di bawah pohon cemara besar dan semak disamping, yang kami harap menahan angin. Saat itu kabut, dome tak kuasa menahan kabut yang membawa basahnya sampai kedalam. Kurasa ini yang terdingin dari pendakian sebelumnya. Malam itu kami tidur lebih awal setelah makan malam. Mengusir lelah untuk summit attack pukul 00.00.

Next: Summit Attack!

Posted by: zulfikar14 | 23 July 2010

Rencana ke Semeru

Assalamu’alaykum Wr. Wb.

Uhhuuii

Langsung saja, berikut rencana perjalanan pendakian Semeru :

Tanggal 29 Juli-4 Agustus 2010. (bisa nego)

29 berangkat, 4 sampai Jogja. Atau bisa lebih cepat.

Maksimal rombongan 10 org, minimal 5  (bisa nego).

Alternatif perjalanan:

A: Jogja-Malang Travel (+ 80rb/org)

B:  Jogja-Surabaya (KA Gayabaru Malam Selatan 21.10-02.09) 38rb,  Surabaya-Terminal Arjosari Malang (bus) 15rb.

Dari terminal ke desa Tumpang naik  angkot (10 rb / org). Dari situ ke desa Ranu Pane naik Jeep / truk sayur , 20-40 rb / org tergantung rame/sepi.

Estimasi biaya

Administrasi

  • Surat ijin pendakian : 6rb
  • Biaya masuk Taman nasional: 2 rb
  • Asuransi : 2rb
  • Ijin bawa kamera 5 rb
  • Ijin bawa tenda 20 rb, dianggep aja 5 orang jadi per orang 4rb

Total biaya administrasi 19.000

Transportasi ( per orang dg hitungan untuk 5 orang)

A: 110 (jeep rame) / 130 (jeep sepi)

B: 83 (jeep rame) / 103 (jeep sepi)

Biaya max : 130.000

Pulangnya juga 130.000

TOTAL BIAYA : anggep wae PP + 280.000 bisa saja lebih, tapi semoga kurang.

Untuk catatan pendakian bisa di sini (yang ada catatan waktunya), atau bisa dicari sendiri, atau ada yang mau share link juga boleh.

Maaf saya ndak pake Fb, ben gak terlalu ketok.  Silahkan mengajak kalau orangnya kemungkinan besar ikut. Sementara yang pasti ada Bayu ucup dan saya. Pastikan anda mengantongi ijin resmi dan asli dari orangtua, serta surat keterangan 100% tidak ada paksaan dari pihak manapun untuk mengikuti kegiatan ini.  Karena sementara masih amatir orang2 nya.

Konfirmasikan segera dengan komen dibawah, atau langsung lewat operator 081804138480.

MAHAMERU

MAHAMERU

Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo

Oro-oro ombo

Oro-oro ombo

😀 lets rock

Posted by: zulfikar14 | 6 July 2010

Balai Keterampilan

Balai Keterampilan

Balai Keterampilan

Disitulah kami tinggal, di Balai Keterampilan

Bangunan milik pemerintah desa yang sangat jarang dipakai.

Ya, kami menumpang

Halaman luas, dan  dengan gedung sederhana. Dengan 12 kamar. 6 di sisi selatan, dan lainnya di utara. paling depan terdapat ruang utama, “ketrampilan” begitu kami menyebutnya.  Di belakang ada sepetak tanah penuh pohon pisang dan 2 kolam ikan.

Dari cerita ayah ibu simbah,

Pertama kali kesana, rumah dikelilingi semak, rumput, setinggi lutut orang dewasa. Pohon pohon liar. Banyak ular. Dan tempat yang cukup ngeri buat orang-orang sekitar karena lama tak ditinggali.

Tahun 1990 ayah ibu kakak, dan aku yang dalam kandungan mulai menempati tampat ini. Tepatnya di sisi selatan.  Sesekali simbah datang ikut bersih bersih.  dulu cuma satu kamar yang dipakai.  Kini hampir semua jadi ruang penting, entah jadi kamar, dapur atau gudang. Maklum dulu cuma 4 orang, kini 6 orang tambah dua adikku.

Saya masih ingat dulu kamar yang paling barat itu puskesmas, ruang antrinya di “ketrampilan”. dan sekarang jadi kamar saya.

Dan kini kurasa sudah saatnya kami meninggalkan tempat ini. Syukur pada  Tuhan yang setelah sekian lama ayah saya bercerita ingin punya rumah sendiri, kini  akhirnya terwujud.  Di tempat yang lumayan jauh.

Aku pasti merindukan mu,  burung-burung kecil di pohon bambu, matahari sore dibalik pohon talok, matahari pagi dibalik pohon jambu, angin sepoi-sepoimu,

dan kau juga Malangan, tempat aku dibesarkan, dengan masjid Muthmainnah nya, lapangannya, SD nya, makam nya, pohon kelapanya, sawahnya, sungainya, dan tentu saja tetangga yang sering berbagi segala macam sayur atau buah,

Dhimas, Aris, Dedi, Didik, Mas Iqbal, Anung, Rizky, Roni, Bangun, Kunto, Yudhi, Nindra, Uki, Eka, Ndarto, Ajik, Gopang, Bayu klowor, Heri, mas Anton, mas Dwi, mas Fajar, mas Andri, Tonjon, mas Wawan, Khusni Mubarok, mas Fatku dan semua yang lainya. Kawan-kawan kecil saya.

Terimakasih semuanya. Maaf  banyak salah.

opek (nyolong) degan

opek (nyolong) degan

Posted by: zulfikar14 | 5 July 2010

Merbabu, Smada, Vachera, dan Solace09

Gunung Merbabu 26-27 Juni 2010

Lagi-lagi Merbabu. Gunung yang menurut saya paling sering dirembug di forum rembug teman-teman saya. Kali ini rembugan dimulai dengan poster yang nempel di facebook Vachera.

poster

Ini posternya

Dan begitulah kisah ini bermula.

Setelah mendapat info dari berbagai sumber, sms disebarkan, alhasil didapat 13 orang 09 yang pengen ngikut : 1. saya (Fikar),  2. Ridwan (Kendo), 3. Wahyu (Ucil) , 4. Sefian, 5. Dodok, 6. Bimo (Jamban),  7. Ryan (Gingsul), 8. Egas (Ahong), 9. Eriyanto (Erot) , 10. Ekcart, 11. Bayu (Ucup) ,  dan 12. Dhitto (Ramon),

Nah berangkat sudah naek motor seperti biasa. Karena ketidakjelasan status antara diundang dan tidak diinginkan, kita memutuskan mendahului rombongan. Sampai basecamp SAR Merbabu, srwaung dulu sama bapaknya. Cerita sana-sini, ga tau kenapa bisa sampai ke cerita horor. “Wingi kui lho mas ana sing diweruhi, ra mung sak uwong, bola bali, mung neng kono kui”. Ealah.. -.-‘.. Brangkat sudah, kira2 berangkat jam 14.30 WIB. Karena waktu sholat ashar disana sekitar jam 4 (kurang tau ya kenapa), kita memutuskan berangkat dan sholat di perjalanan nanti. Cap cus brangkat!.

foto sebelum naek

Sebelum naek foto dulu. "Tulung fotokke mas"

Karena dari awal niat lewat jalur tengah, abis lewat makam ambil ke kanan. Tiba-tiba mas-mas yang di seberang yang lagi ngarit suket bilang “Mas dalane mriki lho mas!”. Sambil nunjuk jalur kiri. Karena jarak tempuh lebih cepet tengah, saya (yang paling depan, dijak ngomong mas e) jawab “Kula mpun biasa lewat mriki og mas”. “O, nggeh pun nek ngoten”. Baru beberapa langkah ada simbah-simbah juga lagi ngarit suket tanya pertanyaan yang sama, dengan jawaban yang sama pula. Begitu juga dengan bapak-bapak yang lagi gogok di bukit sebelah. Dialognya sama persis. Cuma peringatan yang ketiga ini bikin saya agak ragu. tapi udah kadung yawis lah lanjut.

Ngaso dulu bos

Ngaso dulu bos

Ternyata jalannya sudah sedikit berubah. Banyak semak yang nutupi jalan setapak yang lebarnya rata-rata sekitar 1- 2 jengkal tangan.  Alhasil sedikit ngawur jalannya. Untung masih apal sedikit-sedikit.

Sekedar info, jalur ini boleh dibilang favorit bagi vachera angkatan 09, dan saya khususnya. Jalan ini lebih mudah dilewati, tidak banyak percabangan, dan pemandangan dijamin tidak membosankan, jika dibanding dengan jalur kiri lewat Wekas. Hanya saja jalan ini sangat jarang dilewati hingga sering jadi penuh semak. Pertama kali vachera menggunakan jalan ini setelah pengalaman beberapa orang ikut pendakian massal PALAFNE (Ekonomi Gadjah Mada) tahun 2007. Waktu itu kebetulan saya juga ikut, bareng Sisum (Ilham), Cing (Ghani), dan Mufid. Pendakian massal ini melewati rute jalur tengah yang waktu itu rasanya jauh lebih cepat banget dari jalur kiri dari Wekas. Sejak saat itu, kalau saya yang paling depan, saya pilih yang tengah.


"Pohon Impo"

Lewat jalur tengah ada "Pohon Impo"

Makan siang

Makan siang di perjalanan. Kendo yang sebelumnya ngeluh sakit tiba2 sehat setelah kenyang.

Lanjut.

Sesekali mbabat semak, akhirnya sampai pos 2 pas magrib. Karena lumayan rame, langsung kepikiran mbooking tempat buat yang pendakian massal Smada. Cari tempat yang luas. Dirikan dome, shalat dan api unggun.

Yang ironis, saat itu banyak pendaki lain yang nebang pohon untuk dibakar. Pantas saja waktu itu pos 2 terlihat lebih gersang. Padahal kalau mau mencari, masih banyak kayu yang sudah mati, walaupun sedikit repot.

Sekitar jam 21.00 rombongan pendakian massal datang. Eh ternyata panitia pendakian sudah menyiapkan tempat. Alhasil kami terasing dari rombongan. Dan menikmati malam panjang hanya dengan rombongan sendiri.

Pagi hari 27 Juni 2009 bangun siang. Semua. Kayaknya saya yang keluar pertama. 06.00 WIB.  Jalan-jalan sebentar, ambil wudu di pralon jalan air sebesar dengkul yang dilubangi.

07.00 Masak. yang istimewa kali ini ada si Erot, dirajanglah bawang dan kawan-kawan. Mi instan disulap jadi bakmi jowo. Dan yang lebih istimewa lagi Gingsul bikin sop. Enak pula. XD, ndengaren Sul!

Subuh ato Dhuha hayo

Sholat jangan lupa

Chef Erot

Chef Erot beraksi

Chef Gingsul

Chef Gingsul

08.30 sudah bangun semua. Rencana gak muncak. Ya sudah jalan-jalan saja. Niatnya saya cuma ngajak ucil (yang paling pecicilan) ke air terjun di lembah. eh ternyata ada 8 orang yang berangkat. yang 4 orang di dome melanjutkan molornya.

Ke air terjun. Bermodal baca blog orang sebelum berangkat. Seingat saya cuma ngikuti pipa air menuju lembah dari pos 2. Terus diturut yang ada semak-semak yang jauh lebih ketel dari jalur tengah. Mbabat terus sepanjang jalan. 09.30 sampai di air terjun.  Setelah jalanan yang kurang meyakinkan dan muka tidak percaya bisa sampai oleh orang-orang dibelakang saya. Air terjun 2 tingkat. Tidak terlalu lebar. Tapi yahuud lah buat yang suka penasaran waktu di hutan.

Air terjun

Air terjun

Pulang

It's hard to say goodbye

10.30 sampai di dome kita di pos 2. Ternyata pas dtinggal, Ramon + Gingsul malah muncak. Ealah. Rencana langsung turun gagal.

Setelah lengkap kami langsung turun.  Lewat jalur tengah. Cuma sedikit kesasar tapi sampai tujuan.

“Man of the Match” pendakaian kali ini adalah..

Gingsul.

Beginilah sebabnya..

1. Tekno Gingsul karo Ahong nyusul (mergane Gingsul ana acara pas mangkat seko Jogja), bocahe tekan pos 2 telat. Tekan pos 2 bareng kloter pertama pendakian massal sekitar jam 9 bengi. Sakdurunge, cah-cah liyane wis mbedhek nek Gingsul teka mesti koar koar. Lha pas Gingsul tekan langsung mbengok “SOLACEEEE !!!” . iseng-iseng, cah-cah nggarapi. Cah-cah meneng wae ra nyauri. Ora ngerti, Gingsul bengak-bengok terus koyo wong ilang. hahaha. Akhire yo ra tegel njut dicelukke. haha sori Sul.

2. Sop gaweane Gingsul enak. Sip. mantap

3. Pas mudun, kunci motore Gingsul sing digawa Ahong ilang. Kesusu, motore dibongkar meh dijebol kunncine. eh pas tengah-tengah mbongkar ana sik nemokke kuncine neng mesjid nduwur basecamp. padahal wis molor 1 jam an. Ealah. Gingsul + Ahong = malapetaka. hahahaa

Semak-semak

HIKE IS FUN!! 😀

_end_ (5 juli 09)

Older Posts »

Categories